{WARGA FELDA}

WARGA FELDA Blog | Created By Www.BestTheme.Net

Senarai Blog Saya

Harian Metro: Global

Posted by Awanama

Harian Metro: Global


Pembunuh gila!

Posted: 08 Jun 2013 07:53 AM PDT

Santa Monica (California): Seorang lelaki berpakaian serba hitam menembak mati sekurang-kurangnya empat orang dalam satu siri tembakan di bandar tepi pantai ini semalam sebelum polis membunuhnya di luar perpustakaan sebuah kolej komuniti.

Polis berkata, sekurang-kurangnya lima lagi cedera dengan seorang parah dalam kejadian itu.

Lelaki itu memulakan serangan dengan membunuh bapa dan adiknya sebelum melakukan pembunuhan rambang di Santa Monica, beberapa kilometer dari acara yang dihadiri Presiden barack Obama.

Seorang saksi berkata, lelaki berkulit putih dan berusia antara 25 dan 30 tahun membawa tali pinggang penuh dengan peluru dan senapang separuh automatik.

Foto

MAYAT lelaki yang dipercayai suspek penyerang terbujur di kaki lima Kolej Santa Monica selepas ditembak mati polis.


Kejadian di Santa Monica itu tidak ada kaitan dengan kunjungan Obama.


Pembunuhan itu adalah kejadian terbaru dalam beberapa siri pembunuhan beramai-ramai berprofil tinggi sejak tahun lalu, termasuk serangan pada Disember di Connecticut yang membunuh 20 kanak-kanak dan enam orang dewasa di sebuah sekolah rendah dan kejadian Julai tahun lalu di panggung wayang di pinggir Denver yang meragut 12 nyawa.

Ketua Polis Santa Monica, Jacqueline Seabrooks berkata, tembakan itu bermula di timur dekat kampus kolej sejurus sebelum tengah hari apabila polis menerima beberapa laporan mengenai rumah terbakar, rampasan kereta dan tembakan di kawasan itu.

Mayat dua orang ditemui di tempat kejadian kebakaran dan dua lagi ditemui di dua lagi lokasi antara rumah yang terbakar dan kolej, kata polis.

Tiga wanita yang ditembak, seorang ditemui dalam keretanya di luar rumah yang terbakar itu dikejarkan ke hospital. Seorang daripada mereka dikatakan tenat.

Penduduk, Janet Carter memberitahu media dia terdengar lima hingga tujuh das tembakan dari arah kediaman itu, disusuli dua lagi tembakan.

Janet berkata, dia keluar dan melihat seorang wanita ditembak di tempat duduk pemandu.

Polis berbalas-balas tembakan dengan lelaki bersenjata itu di luar kolej dan mengejarnya hingga di luar perpustakaan, tempat dia ditembak dan mati. - Reuters

Artikel ini disiarkan pada : 2013/06/08

Ini mustahil!

Posted: 08 Jun 2013 07:49 AM PDT

Duluth: Seorang pelari maraton yang bercita-cita tinggi di Minnesota cuba merawat sakit belakang dihidapinya dengan sesi latihan selama dua jam.

Sehari kemudian, dia dilihat mendukung bayi yang baru lahir.

Trish Staine, 33, berkata, dia tidak tahu dia hamil sebelum terkejut apabila melahirkan anak Isnin lalu.

Ibu tiga anak itu berkata, berat badannya tidak bertambah atau merasa sebarang pergerakan dalam rahim.


Tambahan pula, suaminya menjalani prosedur vasektomi.


"Saya kata, tidak, tidak, ia mustahil," katanya Rabu lalu di bilik hospital di Duluth.

"Saya mati-mati menyangka saya tidak akan ada anak lagi," katanya berjenaka.
Trish dan suaminya, John mempunyai anak perempuan berusia tujuh tahun dan dan anak lelaki berusia 11 tahun.

Dia juga menjadi ibu tiri kepada tiga anak lelaki John yang berusia 17, 19 dan 20 tahun.

Trish berkata, dia berlari selama dua jam Ahad lalu sebagai persediaan untuk acara separa maraton Garry Bjorklund yang akan diadakan pada 22 Jun depan.

"Saya mengalami sakit belakang petang Ahad lalu. Saya mandi air panas dan menahan kesakitan itu,

Keesokan paginya, saya bangun dan kesakitan itu semakin bertambah dan bila siang keadaan bertambah buruk. Saya fikir saya patut ke hospital kerana mungkin otot saya terseliuh," katanya.

Tetapi dia masih bertahan, melihat suaminya bermain bola keranjang pada waktu tengah hari dan menonton persembahan lakonan anak perempuannya. Apabila pulang ke rumah, dia memikirkan mungkin mandi akan meredakan kesakitannya.

Ketika bercakap dengan suaminya di telefon, Trish berkata, dia sudah tidak dapat bertahan lagi dan Suaminya menghubungi ambulans.

"Saya rasa macam hendak mati. Saya tidak tahu apa yang berlaku," katanya.

Ketika pemeriksaan di bilik kecemasan, Trish dan suaminya terkejut apabila mendapat tahu kakitangan perubatan mengesan degupan jantung janin. Dia segera dikejarkan ke bilik bersalin dan 5 minit kemudian, anak perempuannya dilahirkan.

Trish berkata suaminya sempat berjenaka. - Agensi

Artikel ini disiarkan pada : 2013/06/08

Leave a Reply

Raja Alias

G. Musang

J. Bahru

Terengganu

A. Setar