{WARGA FELDA}

WARGA FELDA Blog | Created By Www.BestTheme.Net

Senarai Blog Saya

Utusan Online - Keluarga

Posted by Awanama

Utusan Online - Keluarga


Populariti Amina

Posted: 29 Aug 2013 10:59 PM PDT

Oleh MARIATUL QATIAH ZAKARIA
maria.zakaria@utusan.com.my
Gambar Abdul Razak Latif

Sajian makanan laut hasil air tangan Amina.

KEMUNCULAN Amina El Shafei, dalam program realiti MasterChef Australia Musim Ke-4 yang ketika ini sedang ditayangkan di kaca televisyen Malaysia, sedikit sebanyak memberi impak yang besar kerana sebelum ini tidak pernah lagi peserta yang beragama Islam dan bertudung menyertai program tersebut.

Bukan sahaja dilihat satu perubahan besar dilakukan pada program realiti tersebut tetapi sekali gus melonjakkan populariti wanita kelahiran Arab Saudi ini.

Berpeluang bertemu dengan personaliti berusia 29 tahun ini, Amina mengakui, program tersebut sememangnya disambut baik pihak penerbit malah kehadirannya amat dialu-alukan.

Tidak pernah berlaku sebarang pilih kasih dengan peserta-peserta yang lain, malah kehadirannya sentiasa disedari dan tidak pernah sesekali dia dipinggirkan.

Ini dapat dibuktikan apabila pihak penerbit program tersebut bertungkus lumus menyediakan juadah halal untuknya apabila setiap kali tiba waktu makan.

Kehadirannya ke Malaysia baru-baru ini dalam siri promosi MasterChef Australia Musim Ke-4, sememangnya dinanti-nantikan peminat setianya di sini.

Amina sememangnya seorang personaliti yang begitu disenangi, mudah didekati, dan mudah mesra.

Tidak lokek dengan senyuman, ternyata bakatnya dalam bidang masakan tidak boleh dipandang sebelah mata kerana masakannya yang dilihat hanya 'mencampakkan' bahan-bahan masakan dilihat begitu mudah dilakukan tetapi hasilnya begitu mengagumkan.

Mengakui mempunyai sikap terbuka dalam bab makanan lantas tidak hairan jika dia gemar mencuba pelbagai jenis masakan, apatah lagi dibesarkan dalam pertembungan dua budaya yang cukup berbeza, Arab dan Asia.

Mula berhijrah ke Australia pada lewat 1980-an, bapa Amina berasal dari utara Mesir manakala ibunya berbangsa Korea.

"Datang dari dua budaya yang cukup berbeza tidak pernah menghalang kami sekeluarga untuk mencuba pelbagai perkara termasuklah memasak.

"Saya bertuah kerana dapat mempelajari masakan sebelah ibu dan bapa malah ia memberi satu kelebihan di mana saya boleh memasak masakan yang cukup berbeza.

"Begitupun, jangan terkejut sekiranya saya memberitahu bahawa ketuhar di rumah pernah meletup gara-gara eksperimen yang dilakukan dan tidak kurang ada juga benda yang terbakar dan berasap," tambahnya sambil ketawa.

Menurut Amina, adik perempuannya, Eman, juga sejak akhir-akhir ini rajin memasak untuk seisi keluarga. Malah kemunculan Amina dalam MasterChef Australia Musim Ke-4 adalah di atas dorongan adiknya itu.

Bercerita lanjut mengenai bidang barunya itu, Amina menjelaskan, sejak awal lagi, ibu dan bapanya banyak mendedahkan dia pada dunia masakan.

Begitu juga nenek, tetapi bagi dirinya, apa yang penting keseronokan berada di dapur.

Menegaskan tidak akan bergelar chef, tetapi Amina memberitahu bahawa dirinya akan terus memasak. Malah bercita-cita untuk membuka sebuah restoran satu hari nanti bersama adiknya.

Untuk itu, dia sama sekali tidak pernah terfikir untuk mengikuti mana-mana kursus atau latihan di sekolah memasak semata-mata mahu menjadi chef.

Katanya lagi, buat masa ini dia banyak mengadakan kelas dan demonstrasi memasak di Sydney.

Perkara itulah yang membuatkan dirinya sibuk. Apa pun memasak hanya kerja sambilan kerana dia masih sayang akan kerjaya tetapnya sebagai seorang jururawat pediatrik.

Berbicara mengenai hasratnya untuk membuka sebuah restoran, Amina ingin membuka restoran Asia Barat yang funky tetapi tradisional.

Bagaimanapun, Amina berkata, hasrat tersebut ditangguhkan dahulu memandangkan untuk memulakan perniagaan bukanlah satu perkara mudah.

"Buat masa ini, saya membantu rakan yang mengusahakan restoran Asia Barat dan saya tidak sangka banyak perkara yang harus dilakukan untuk memulakan perniagaan restoran ini.

"Saya tidak tahu bagaimana keadaannya di Malaysia tetapi di Sydney sekarang banyak perniagaan restoran yang rugi.

"Jadi saya tidak mahu terburu-buru menceburi bidang perniagaan ini dan biarlah saya mengutip pengalaman dalam tempoh beberapa tahun ini terlebih dulu," ujarnya lagi.

Dia yang menetap di Sydney juga memberitahu, mula membantu ibu bapanya di dapur ketika dia masih di sekolah menengah terutama pada hujung minggu.

Walaupun dilihat cukup bertuah kerana mampu menghasilkan makanan yang cukup menarik dari negara Arab dan Korea, apa pun Amina lebih menggemari makanan tradisional.

Mungkin dibesarkan di Australia, Amina lebih menggemari pasta dan ini kerana menurut Amina masakan Arab banyak menggunakan rempah, manakala masakan Korea pula sangat pedas kerana banyak menggunakan cili merah.

Secara jujurnya, Amina menyatakan bahawa dirinya tidak menggemari masakan yang pedas dan bercili.

Baginya, antara masakan Arab dan Korea, kedua-duanya sama enak kerana masakan Korea dianggapnya sesuai untuk musim panas manakala masakan Arab pula lebih sesuai untuk musim sejuk.

Amina juga kini dalam proses menyiapkan buku masakan yang dijangka berada di pasaran pada pertengahan tahun hadapan.

Usaha menyiapkan buku tersebut yang bermula sekitar Oktober tahun lalu, sangat rumit dan memakan masa kerana ia harus bertepatan dengan konsep yang diingininya.

"Cabaran dalam menghasilkan buku resipi ialah menulis resipinya kerana saya harus mencuba resipi tersebut tiga atau empat kali sehingga ia betul-betul menjadi.

"Memandangkan ia berkonsepkan latar belakang budaya saya, jadi buku ini bakal menyediakan pelbagai resipi keluarga serta gambar kenangan keluarga.

"Mungkin sebab itulah ia mengambil masa kerana saya mahu buku ini benar­benar sempurna dan mengikut apa yang dikehendaki," katanya.

Gemar mengembara dan bakal ke London September ini untuk menyertai acara membabitkan makanan halal, Amina juga pernah menjelajah ke Maghribi, Sepanyol, Portugal, Mesir, Emiriah Arab Bersatu dan tidak ketinggalan, Korea. - MARIATUL QATIAH ZAKARIA

Alah buah tembikai

Posted: 29 Aug 2013 10:59 PM PDT

MINGGU lepas saya sempat mencipta beberapa resipi jus untuk dimuatkan bagi projek terbaru saya resipi magnet peti ais (booklet fridge magnet).

Dalam masa yang sama, saya telah memuat naik gambar jus tersebut di Facebook saya. Alhamdulillah ramai yang sukakannya. Ada juga yang masih tidak sabar menunggu hasil akhir projek saya dengan kerjasama Nora Bridal Creation.

Insya-Allah dengan sokongan yang diberi pasti saya akan kongsikan perkembangannya nanti.

Baiklah berbalik kepada cerita saya muat naikkan gambar jus tadi. Sebenarnya bahan utama jus itu saya menggunakan tembikai.

Tiba-tiba ada seorang teman Facebook saya memberi komen yang dia tidak boleh makan atau minum terlalu banyak tembikai kerana akan membuatkan badannya menjadi panas sehingga boleh menyebabkannya lesu, lemah dan demam.

Pelik juga, terus saya berbalas mesej bagi mendapatkan apa sebenarnya yang membuat dia menjadi begitu jika dia menjamah tembikai berlebihan.

Macam-macam telahan yang saya beri seperti mungkin dia minum air tembikai dengan ais atau mungkin dia terkena keracunan makanan dan macam-macam lagilah.

Pening jugalah memikirkan puncanya. Akhirnya apa yang pasti dia kemungkinan berhadapan dengan masalah alahan pada tembikai.

Selama ini saya hanya biasa dengan alahan seperti jika makan ayam, makanan laut dan kacang. Kerana tidak berpuas hati dan bagi memastikan segala keraguan, saya terus merujuk Internet apakah yang membuatkan wanita ini alah pada tembikai.

Tembikai merupakan buah daripada pokok menjalar. Buah yang mengandungi banyak air ini memang enak jika dibuat jus atau makan begitu sahaja.

Airnya boleh melegakan dan menyejukkan badan, terutama jika dinikmati pada waktu panas ditambah pula jika sejuk atau ditambah ais. Memang menyelerakan, namun ada sesetengah orang yang alah pada tembikai.

Alahan terhadap buah tembikai mungkin berkaitan dengan debunga pokok ini yang menjalar. Rupa-rupanya debunga jenis ini yang membuatkan sesetengah orang alah jika memakan buah atau pun sayuran daripada debunga pokok yang menjalar.

Situasi ini mungkin sedikit menyusahkan kepada mereka yang alah.

Melalui pembacaan saya lagi memang ada orang yang alah pada buah-buahan lain selain buah tembikai, antaranya pisang, epal dan oren.

Bentuk alahan memakan buah-buahan ini bergantung kepada individu tersebut tekak menjadi gatal dan kebas, badan menjadi lemah, timbul kemerahan pada kulit dan cirit-birit. Memang susah untuk mengesan apa makanan yang membuatkan kita alah.

Sebaiknya buatlah pemeriksaan atau berjumpa dengan pakar seperti doktor. Anda sendiri juga boleh membuat kajian dengan lebih peka kepada corak pemakanan yang diamalkan. Dengan cara ini anda dapat mengetahuinya.

Pada minggu ini saya kongsikan satu resipi salad epal. Tetapi pada mereka yang ada alahan pada salah satu bahan dalam resipi ini seperti epal atau mayonis bolehlah menggantikannya dengan bahan lain. selamat mencuba.

Leave a Reply

Raja Alias

G. Musang

J. Bahru

Terengganu

A. Setar